PAGES

Senin, 08 Oktober 2012

"Maaf, saya lagi sibuk!"


Anak, kalo diibaratkan sama Kahlil Gibran dalam puisinya yang berjudul  Children itu ibarat anak panah, orang tua itu busur, dan Pemanahnya adalah Sang Pencipta. Tugas orang tua itu sesungguhnya ya cuma jadi penopang yang  kondusif untuk si anak panah ini melesat dengan cepat, sejauh sesuai dengan tujuan Sang Pemanah, yaitu menuju "Keabadian". Orang tua, harus prepare betul untuk jadi busur yang kokoh. Harus tau betul apa aja kriteria menjadi busur yang kokoh itu gmn, harus tau juga tujuan Sang Pemanah mengarahkan si busur ini kemana.
Kalo perumpamaan versi Abah saya..
Manusia itu punya tujuan ke (misal) Surabaya, tugasnya orangtua ya siapin segala hal yang dia butuhin utk sampe ke surabaya, mulai dari kondisi fisik, mental, peralatan yang harus dibawa, kasih tau tentang kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi, nahh perkara dia mau naik apa kesana, urusan dia. Yang penting orang tua udah ngasih modal yang cukup supaya si anaknya bisa nyampe Surabaya dengan selamat tanpa kekurangan sesuatu apapun. 
Itu namanya orangtua Amanah..
Orang tua yang Amanah menurut pandangan saya, adalah orang tua yang mampu membangun kebiasaan seorang anak untuk menjadi pribadi mandiri yang tau siapa dirinya, mau kemana tujuan hidupnya, dan bagaimana cara mencapai tujuan tersebut (i know who i am, where to go, and what to do). 

Nah, membangun kebiasaan itu kan gak bisa cuma teori. Anakmu itu Cerminanmu.. Harus dipraktekan dulu baru diajarin ke anaknya. Misal, anak diajarin harus mandiri, kerjain segala yang bisa dikerjain sendiri, tp kenyataannya ibu/bapak krn kondisi capek ato bahkan males dia teriak minta tolong ini-itu sama si mbak asisten RT. Gimana anak mau mandiri? Sementara yg dia liat contohnya aja macem bgitu.. 
Contoh lain, Anak dilarang pulang malem tapi bapak-ibunya tiap hari saking sibuknya kerja -brangkat pagi anak belom bangun, pulang malem anak udah tidur- giliran anaknya pulang malem diomelin abis-abisan, bahkan dipukulin. Klo begini yang salah siapa? Emang sih, kerja cari uang untuk anak.. tapi coba ditinjau ulang lagi apa aja yang bener-bener anak butuhin? :___(

Singkat kata, i'm not gonna judge anyone.
Saya cuma akan ngambil banyak pelajaran dari tingkah laku orang-orang tua yang ada di sekitar kehidupan saya, supaya suatu hari saya mjd mereka, perbendaharaan kasus saya buat jadi TAULADAN dari keturunan saya nanti udah cukup dan saya bisa menjadi Busur yg kokoh utk Anak Panahnya Tuhan sampe ke Keabadian.

Salam prihatin saya buat orang-orang tua yang susah diajak kerjasama buat ngedidik anaknya,
Ditelfon buat ngabarin perkembangan anaknya malah bilang:
"Maaf saya lagi sibuk!"  *sambil sibuk ngunyah, nutup telfon* 
*sambil nanar menatap HP gw bertanya dalam hati* "Ini sebenernya gw apa sih? Kok berasa sales credit card yaaa?"  LOL  
Saya ini guru Bimbingan Konseling yang mau ngabarin per'kembang-kempis'an Anak yang doanya bisa jadi bekal untukmu balik ke Surga! -_-'
*sigh*


 Nih kenalin anak-anak murid saya yang hits-hits..

Rayi Medina (si Dedeyii), XII

Afiff & Kevin (para tukang Joget Shuffle), XII

Wiwid, Mbaca, Dhea, Fira, Deyi, Didit Si Benn - XII


Ria, Uti, Drupadi, Angel - XI

Mbajel love u, anak-anaaaak!
Smg jadi anak-anak soleh/solehah yg bisa doain mamapapanya biar masuk Surga yaa..
*bigHUG*
Ada kesalahan di dalam gadget ini